My Beautiful Mistress – Bab 16

Comment 1 Standard

 

Bab 16

 

Masih mencoba mengendalikan dirinya akibat dari ucapan Ellie tadi, Jiro mengajak Ellie masuk ke dalam rumah sakit tersebut. Mereka menuju ke ruang inap Bianca dan disambut dengan ramah oleh Jason dan juga Bianca.

“Elo belum pulang dari kemarin?” tanya Jiro yang segera mendekat ke arah Jason dan juga Bianca.

“Belum. Paling besok gue pulang sebentar terus balik lagi. Bee masih harus banyak istirahat.” Jawab Jason sembari menatap lembut ke arah Bianca. sedangkan Bianca hanya bisa menyunggingkan senyuman manisnya.

Kemudian, Jason menatap ke arah Ellie dan bertanya “Jadi ini….” ucapnya menggantungkan kalimat.

“Ellisabeth, istriku.” Dengan penuh percaya diri Jiro memperkenalkan Ellie pada Jason.

Jason tersenyum dan bertepuk tangan “Wow, wow, keren sekali, Bro.” goda Jason. Selama ini, Jiro memang tak mau membahas apapun tentang masalah pribadinya, tapi kemarin, temannya itu jujur dengan statusnya, dan kini, temannya itu memperkenalkan istrinya pada dirinya dan juga Bianca.

“Halo, Ellie. Aku Jason, panggil saja Jase.” Ucap Jason sembari mengulurkan telapak tangannya. Ellie menyambutnya dengan menyebutkan namanya. “Dan ini, Bianca, tunanganku.”

“Hai..” Bianca menyapa dengan ceria, meski wajah wanita itu masih tampak pucat.

Semua terjadi begitu cepat, Jason mengajak Jiro duduk di sofa panjang ujung ruangan, sedangkan Bianca meminta Ellie untuk tetap berada di dekatnya dan membahas tentang kehamilan.

“Uum, James bilang, kamu juga sedang hamil.” Ucap Ellie mencoba mencairkan suasana canggung. Bagaimanapun juga, mereka baru saling mengenal, jadi Ellie tidak tahu apa yang harus dibahas selain tentang kehamilan mereka.

“Iya. Aku juga baru tahu kemarin sebelum kecelakaan. Bahkan aku belum sempat memberitahu Jase.”

“Ohh.” Ellie menganggukkan kepalanya.

“Jadi, kamu benar-benar istri Jiro, ya?”

Ellie tersenyum, ia tidak tahu harus menjawab apa. “Apa kurang pantas?” tanyanya kemudian.

“Oh tidak, tentu saja tidak. Maksudku, Jiro yang selama ini kukenal adalah pria pendiam, misterius, dan kupikir dia tipe orang yang sangat serius. Aku masih nggak nyangka kalau selama ini dia menyembunyikan suatu rahasia yang sangat besar.”

Ellie kembali menganggukkan kepalanya. “Aku juga tidak tahu, bagaimana bisa aku bertahan selama ini. diperlakukan seperti seorang simpanan yang hanya dikunjungi saat perlu.”

“Benarkah dia memperlakukanmu seperti itu?” Bianca tampak terkejut.

“Ya. Aku tinggal di rumah kami, dan dia tinggal di apartmennya. Hanya beberapa bulan terakhir saja dia tinggal di rumah kami. Itupun tidak setiap hari.”

“Ohh, itu benar-benar menyebalkan.”

“Sangat.” Ellie setuju dengan ucapan Bianca.

“Tapi Ellie. Mungkin dia melakukan itu untuk kebaikanmu juga.”

“Maksudmu?”

“Dulu, aku juga tidak mengerti kenapa Jase menyembunyikan tentang hubungan kami. Jase hanya bilang bahwa itu bertentangan dengan kontrak mereka dengan management. Kemudian, karena rasa posesifnya yang berlebihan, Jase tetap mempublikasikan hubungan kami. Kamu tahu apa yang terjadi selanjutnya? Berbagai serangan datang padaku.”

“Kamu pasti bercanda.” Ellie tidak percaya.

Well. Kamu bisa melihat akun sosial mediaku yang sekarang menjadi sarang haters yang tak lain adalah fans Jase yang tidak suka Jase akan mengakhiri masa lajangnya.”

“Ya Ampun, sampai seperti itu?”

Bianca tersenyum dan menganggukkan kepalanya. “Jadi, pandai-pandailah mengerti. Kadang, mereka melakukan apa yang tidak kita suka untuk kebaikan kita.”

Ellie menganggukkan kepalanya. “Kalau boleh jujur, aku sudah tidak berminat tentang publikasi hubungan kami. James sudah berhenti jadi artis, bagiku itu sudah cukup.”

“Jadi, kamu mendukung keputusannya?”

“Sebenarnya, aku kurang suka dengan profesinya saat ini. tapi, ada satu sisi dimana aku mengaguminya sebagai seorang artis papan atas.”

“Ya. Mungkin itu akan menjadi kebanggaan tersendiri untuk kita. Banyak perempuan di luar sana yang berharap bisa mengenal ataupun dekat dengan mereka, dan mereka memilih kita.” Ucap Bianca dengan pasti. “Ngomong-ngomong, kamu sudah berapa bulan?” tanya Bianca sembari melirik ke arah perut Ellie.

Ellie mengusao lembut perutnya. “Tujuh bulan.”

“Sudah mendekati masa persalinan, ya.” Ellie hanya mengangguk. Kemudian keduanya melanjutkan obrolan mereka tentang kehamilan masing-masing.

Di sudut lain ruang inap Bianca, Jason dan Jiro sedang membahas hal lainnya berdua, hingga keduanya tak sempat mendengarkan obrolan dari Bianca dan juga Ellie.

“Jadi, benar-benar The Danger ya, pelakunya?” Tanya Jiro sembari meneguk soda kaleng di hadapannya.

“Ya. Sudah ketangkep. Kamu tahu siapa? Cinta.”

Jiro tersedak seketika. “Apa? Jadi selama ini….”

“Ya, dia dalangnya.” Jason menghela napas panjang. Nama itu tentu tidak asing untuk Jiro. Cinta merupakan salah satu teman dekat Jason, Ken dan Troy, teman sejak sekolah. Dan Jiro benar-benar tidak mengerti untuk apa Cinta mendirikan sekumpulan fans fanatik untuk The Batman.

“Ini bukan pertama kalinya dia bertindak sesuka hatinya sendiri.”

“Maksudmu?”

“Dia dulu juga ngasih sesuatu di minuman Felly, dan ya, lo tau sendiri berakhir seperti apa.”

“Sialan! Gue nggak tahu apa rencara perempuan itu.”

“Sepertinya, dia cuma nggak mau gue dimilikin oleh seorang perempuan. Karena itulah dia ngelakuin hal yang nekat.”

Jiro menyandarkan tubuhnya pada sandaran sofa. Matanya menatap ke arah Ellie yang tampak asyik saling bercerita dengan Bianca. “Tapi sekarang semuanya sudah berakhir, Jase. Kita sudah selesai, jadi, nggak akan ada lagi fans-fans brutal seperti mereka kedepannya.”

“Ya, gue harap juga gitu.” Lalu Jason ikut menatap arah pandang Jiro. “Elo nggak marah kan, kalau kita benar-benar selesai?” tanya Jason kemudian. Ia tahu bahwa yang paling berambisi dan serius dengan The Batman selama ini adalah Jiro.

“Enggak, kenapa harus marah?”

“Gue pikir, diantara kita semua, elo yang hanya mikirin masa depan The Batman. Gue nggak nyangka kalau elo juga setuju untuk berhenti.”

Jiro tersenyum sedikit. “Kontrak gue sama The Batman sebenarnya tinggal Tiga sampai Lima bulan lagi. Dan gue memang sengaja untuk menyudahinya setelah kontrak berakhir. Dengan atau tanpa adanya masalah elo ini. Tapi ternyata, Tuhan berkehendak lain. Dengan adanya masalah ini, gue hanya bisa mempercepat masa pensiun gue dari The Batman.

“Kenapa elo memilih berhenti?”

“Kemarin, gue kan sudah bilang. Gue mau fokus jagain dia.”

“Hanya itu?”

“Jase, Gue sudah membuat Ellie menunggu terlalu lama. Gue nggak tahu, sampai kapan dia memiliki kesabaran untuk gue. Gue hanya ingin berhenti sebelum kesabarannya habis.”

“Elo takut kehilangan dia? atau, dia ninggalin elo?”

Jiro mengangkat kedua bahunya. “Takut ditinggal sih enggak. Asal elo tahu, dia di sini sendiri, memangnya dia bisa ninggalin gue kemana?” ucapnya dengan nada sombong sembari sedikit tersenyum. “Tapi gue merasa sakit, saat dia berhenti peduli sama gue, gue kesal saat dia mengabaikan gue. Gue nggak mau itu terjadi.”

Jason menepuk bahu Jiro. “Berarti apa yang elo lakuin sudah benar. Perjuangkan dia.” ucapnya.

Jiro mengangguk dengan pasti. “Ya. Gue pasti akan lakuin itu.” Lalu Jiro menghela napas panjang. “Elo sendiri, apa yang akan elo lakuin selanjutnya?”

“Gue sudah bilang kemarin, Gue akan nikahin Bianca, lalu fokus sama usaha orang tua gue.”

Well, sepertinya, kita satu jalan.”

Jason tertawa lebar, Jiropun demikian. Keduanya lalu bersulang dengan minuman soda dalam kaleng yang berada di hadapan mereka dengan mata yang masing-masing menatap kepada perempuan yang mereka cintai di hadapan mereka.

***

Jiro dan Ellie sampai di rumah mereka pukul sepuluh malam. Keadaan di dalam rumah sepi, mungkin Mei pulang karena tahu bahwa Jiro malam ini pulang dengan Ellie, sedangkan dua pengawal yang ditugaskan Jiro untuk berjaga di luar rumah tentu sudah memiliki tempat istirahatnya sendiri yang tempatnya terpisah dengan bangunan utama rumah mereka.

Mengingat jika mereka hanya berdua, entah kenapa suasana diantara mereka menjadi canggug. Jiro tidak tahu apa yang terjadi dengannya, ia tidak pernah merasa secanggung ini dengan perempuan, apalagi perempuan itu adalah Ellie.

Maksudnya, selama ini, ialah yang selalu membuat Ellie malu-malu hingga pipi wanita itu merona-rona. Ia tidak pernah salah tingkah saat dihadapan Ellie apalagi memiliki kecanggungan hingga taraf setinggi ini.

Sial! Jiro sadar jika wanita ini semakin mampu mempengaruhinya. Apa Ellie sudah mengutuknya? Tidak! Yang Jiro tahu adalah bahwa semuanya berubah setelah Ellie menyatakan perasaan cintanya tadi dengan Jiro saat sebelum masuk ruang inap Bianca.

Bukannya Jiro tidak suka, hanya saja, Jiro merasa sedikit terganggu. Ia merasa bahwa ia ingin, Ellie tetap mencintainya. Ia tidak ingin berbuat salah sedikitpun di hadapan Ellie hingga membuat Ellie berhenti jatuh cinta padanya. Hal itulah yang membuat Jiro sedikit berubah.

Mengabaikan kecanggungannya, Jiro hanya berjalan tepat di belakang Ellie. Mengikuti kemana saja kaki mungil itu melangkah. Ellie rupanya segera menuju ke arah kamar mereka dan Jiro hanya mengikuti saja. Hingga ketika Ellie masuk dan akan menyalakan lampu kamar mereka, Jiro menghentikan pergerakannya dengan cara mencekal pergelangan tangan Ellie.

“Ada apa?” Ellie menatap Jiro dengan penuh tanya.

“Jangan dinyalakan.” Ucap Jiro dengan suara yang sudah serak. Kamar mereka memang tak gelap gulita, ada sebuah lampu tidur yang menyala di atas meja di dekat ranjang.

Ellie bingung apa yang diinginkan Jiro, tapi kemudian ia tahu apa maksud lelaki itu ketika lelaki itu mendekat ke arahnya. Jemarinya terulur mengusap lembut pipi Ellie, dan tampak, Jiro sedang menatapnya dengan mata berkabut. Jiro sedang menginginkan ‘jatahnya’ Ellie tahu itu.

“James.” Ellie menahan Jiro dengan mendaratkan telapak tangannya pada dada lelaki itu.

Jiro tidak mempedulikan Ellie yang manahannya. Lelaki itu tetap mendekat, merapatkan diri dengan tubuh Ellie. “Katakan sekali lagi, aku ingin mendengarnya.” Bisiknya dengan suara serak.

“Apa?” Ellie benar-benar tidak tahu apa yang dimaksud Jiro.

Jiro tidak menjawab, ia memilih menundukkan kepalanya dan mendaratkan bibirnya pada bibir ranum Ellie, mengecupnya dengan lembut, melumatnya dengan penuh gairah. Jiro mencumbu bibir Ellie hingga mau tak mau Ellie larut terbawa oleh pusaran gairah yang diciptakan oleh suaminya tersebut.

Ya Tuhan! Ellie tidak mampu menolak Jiro, tidak salah bukan, jika ia lagi-lagi jatuh terlena dengan pesona suaminya tersebut?

-TBC-

Advertisements

One thought on “My Beautiful Mistress – Bab 16

  1. Jiro terlalu nikmat untuk d abay kan..

    ooo jadi cinta ini yng dulu ngasih minuman k felly dan bikin felly mabuk dan terjadi lah malam pertama raka ma felly

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s