My Beautiful Mistress – Bab 15

Comments 2 Standard

Bab 15  

 

Jason, Jiro, Ken dan Troy duduk bersama dengan Fahri dan juga pendamping mereka. Di hadapan mereka terdapat sebuah meja panjang dengan berbagai macam mikrofon dari berbagai stasiun televisi.

Semua yang berada di sana merasa gugup, tapi kemudian, Farhi mulai membuka suara, menyapa semua media yang berada di sana dan kemudian sedikit mencairkan suasana.

“Jadi, tujuan kami untuk mengumpulkan semuanya di sini adalah untuk melakukan jumpa pers terakhir dari band kami, The Batman.” Semua yang ada di sana masih hening, karena ingin tahu apa selanjutnya yang akan diutarakan oleh Fahri. “The Batman akan vakum, selamanya.”

Setelah kalimat terakhirnya, suasana di ruangan tersebut menjadi riuh. Para wartawan memberondong mereka dengan berbagai macam pertanyaan, dan karena mereka tak tertib, maka tak ada satu pertanyaanpun yang mampu di dengar dengan sempurna oleh pihak The Batman.

Akhirnya, Jason berinisiatif membuka suara. Ia mengambil alih mikrofon yang digunakan oleh Fahri tadi lalu mulai membuka suaranya.

“Mohon untuk tenang, kami akan menjelaskan kepada kalian. Dan mungkin akan menjawab beberapa pertanyaan kalian.”

Setelah perkataannya tersebut, awak media akhirnya kembali tenang.

“Jadi, apa ini fakta? Atau hanya sensasi kalian semata untuk persiapan album baru kalian?” Seorang wartawan memberanikan diri untuk bertanya seperti itu.

“Ini fakta. The Batman benar-benar vakum. Tidak akan ada lagi album baru, atau konser-konser baru. Kami hanya akan melanjutkan beberapa kontrak yang ada yang memang tidak bisa dibatalkan seperti tampil di beberapa acara dalam waktu dekat dan melanjutkan sisa kontrak menjadi brand ambasador beberapa produk.”

“Lalu bagaimana dengan karir kalian? Bagaimana dengan fans-fans kalian?”

“Aku tau ini akan menyakiti penggemar kami. Tapi kami sudah sepakat. The Batman tidak akan ada lagi. Kami sudah memutuskan untuk berhenti. Aku dan Jiro akan fokus dengan kehidupan pribadi kami. Sedangkan Troy dan Ken akan tetap di dunia hiburan dengan bersolo karir.”

“Apa ini ada hubungannya dengan rumor The Danger yang mencelakai kekasihmu?”

“Apa ini berhubungan dengan gosip Jiro yang ternyata sudah menikah?”

“Tolong.” Jason berdiri. “Ini keputusan kami bersama. Aku akan menikah dan akan melanjutkan usaha keluargaku. Teman-temanku mendukung. Mereka tidak bisa berkarir lagi dengan The Batman tanpa aku karena kesetiaan mereka yang patut dihargai. Karena itulah kami memutuskan untuk berhenti. The Batman akan menjadi sebuah nama, sebuah cerita, sebuah kenangan indah untuk kita bersama. Tolong, jangan lagi timbul gosip yang tidak-tidak.”

Jason dan yang lain  benar-benar berharap, bahwa tak akan ada lagi timbul gosip-gosip yang tidak diinginkan. Bagaimanapun juga mereka ingin mengakhiri semuanya dengan baik-baik tanpa ada skandal atau kontroversi yang mengirinya.

***

“Jiro, apa benar alasanmu berhenti karena kamu sudah memiliki istri?”

“Jiro, Tolong dong, komentarnya.”

“Jiro, bagaimana komentarmu tentang The Danger?”

“Jiro, bagaimana dengan Vanesha?”

Dari dalam layar televisi, tampak Jiro sedang dikerubungi oleh banyak wartawan, begitupun dengan para personel lainnya. Tapi Jiro tampak enggan membuka mulutnya. Lelaki itu hanya sesekali menampakkan senyumannya tapi tetap melenggang masuk meninggalkan tempat dimana mereka melakukan jumpa pers.

Mei yang melihatnya sempat kesal. Ia bahkan menggerutu sendiri ketika melihat tayangan ulang tersebut.

“Aku masih nggak nyangka kalau kamu tenang-tenang saja, Ellie. Dia tidak mengungkapkan hubungan kalian.” Ucap Mei dengan nada kesal sedangkan Ellie masih asyik mengupas jeruk yang ada di tangannya.

“Aku tidak peduli, Mei. Yang kupedulikan adalah, bahwa dia menepati janjinya untuk selalu berada di sisiku.”

“Tapi itu mungkin akan menjadi kesempatan terakhir untuknya, Ellie. Kesempatan terakhir untuk menunjukkan kamu dihadapan publik.”

“Itu sudah tidak berarti untukku lagi, Mei. James sudah berhenti dari dunia hiburan, jadi untuk apa dia mempublikasikan hubungan kami? Kupikir itu sudah tidak diperlukan lagi. Beberapa bulan kedepan, dia akan menjadi orang biasa, bukan artis yang setiap pergerakannya akan dipantau oleh kamera.”

“Kamu pikir akan semudah itu?”

“Ya.” Ellie menjawab dengan santai.

“Ellie…”

“Mei, bagiku dia sudah pulang, dia sudah kembali padaku, itu sudah cukup.”

Mei menghela napas panjang. “Kadang aku bingung. Sebenarnya apa yang kamu inginkan, dan apa yang kamu rasakan, Ellie?”

Ellie tersenyum. Ia menyantap satu sisir buah jeruk yang ada di genggamannya. “aku hanya mencintainya, Mei. Kemarin, aku ingin sebuah pengakuan karena James adalah artis populer, dan aku tak mau dia dikenal sebagai seorang lajang. Kini, dia sudah memutuskan untuk berhenti, dia akan menjadi orang biasa, jadi kupikir pengakuan itu tak lagi penting.”

“Aku hanya nggak mau kamu tersakiti lagi, Ellie. Kamu sudah seperti saudaraku sendiri, jika Jiro menyakitimu, akupun merasa sakit karena perlakuannya padamu.”

Ellie tersenyum lembut. “Astaga, Mei. Kamu manis sekali.” Godanya.

Mei mendengus sebal. “Aku sedang tidak bercanda tahu.” Gerutunya.

“Iya. Aku mengerti, Mei.” Lalu Ellie bergegas menuju ke arah Mei dan memeluk tubuh wanita di hadapannya tersebut. “Terimakasih, kamu selalu ada untukku dan selalu mendukungku, Mei.”

Mei tersenyum. “Tentu saja. Kamu sudah seperti saudaraku sendiri, Ellie.” Keduanya saling berpelukan satu sama lain. Ellie merasa senang dan sangat beruntung karena sudah memiliki sosok Mei, sosok yang selalu berada di sisinya, mendukungnya dalam keadaan apapun.

***

Siang itu, Ellie diminta untuk bersiap-siap karena Jiro akan mengajaknya ke suatu tempat. Ketika Ellie bertanya akan kemana? Dengan santai Jiro menjawab bahwa nanti, Ellie akan tahu kemana mereka akan pergi.

Akhirnya Ellie menuruti saja apapun keinginan Jiro. Mereka berhenti pada sebuah gedung tunggal yang tak cukup besar. Jiro keluar dari dalam mobilnya dan meminta Ellie untuk keluar bersamanya.

“Ini dimana?” tanya Ellie saat mereka berada di depan pintu gedung tersebut.

“Ini Studio musik milik Jason, kami biasanya nongkrong dan latihan di sini?”

“Oh ya? Lalu, kenapa kamu mengajakku ke sini?” Ellie tampak bingung.

“Aku akan mengenalkanmu dengan teman-temanku.”

“Apa?” sungguh. Ellie terkejut dengan apa yang dikatakan Jiro. Dengan penuh perhatian Jiro meraih telapak tangan Ellie, mengecupnya singkat kemudian menggenggamnya erat.

“Ayo masuk.” Ajaknya. Dan Ellie menuruti saja apapun yang akan dilakukan lelaki itu terhadap dirinya.

Mereka memasuki gedung tersebut, lalu berjalan dan berhenti di ruangan paling ujung. Jiro menatap Ellie sebelum ia membuka pintu ruangan tersebut.

Di dalam studio sudah ada Ken dan juga Troy. Ellie hanya bisa menundukkan kepalanya ketika mendapati dua lelaki itu menatap ke arahnya.

“Jiro?” Ken terkejut saat Jiro datang dengan seorang perempuan di sisinya. Ken segera menatap ke arah Troy, tapi tampaknya Troy tak mempermasalahkan kedatangan Ellie. Lelaki itu tampak santai dengan keadaan ini.

“Ya.” Hanya itu yang diucapkan Jiro. “Jase mana? Masih di rumah sakit?” tanyanya kemudian.

“Ya. Dia masih di sana.” Jawab Ken kemudian. “Dia hanya keluar saat kita ketemu media dua hari yang lalu, setelah itu dia balik lagi ke rumah sakit dan nggak keluar lagi. Kabarnya, pagi ini Bianca sudah sadar.”

“Syukurlah kalau dia sudah sadar.” Jiro lalu menarik Ellie mendekat. “Gue cuma mau kenalin dia sama kalian.”

Troy mendekat, lengkap dengan senyumannya. “gue sudah kenal.” Ucapnya.

“Troy.” Ken mengingatkan. Ia tidak ingin mereka berakhir seperti malam itu saat di parkiran rumah sakit.

“Ellie, adik elo, kan?”

“Istri. Dia istri gue.” Ralat Jiro penuh penekanan.

Troy tertawa lebar. Seperti orang gila, lelaki itu melemparkan diri ke sofa panjang yang berada di ujung ruangan.

“Ya ampun Jiro. Elo lucu banget sih. Elo takut banget ya, kalau Ellie gue terkam. Hahahahha.” Ucap troy masih dengan tawa lebarnya.

“Brengsek!” mau tak mau Jiro mengumpat. Tapi kemudian ketegangan segera menguap. Jiro tahu bahwa Troy menghormatinya. Lelaki itu hanya menggodanya dan membuatnya kesal. Troy pasti tak akan berbuat macam-macam dengan Ellie, karena Jiro cukup tahu bahwa Troy tidak akan main-main dengan perempuan baik-baik seperti Ellie.

Ken kemudian tersenyum. Ia merasa lega karena tak ada ketegangan lagi diantara mereka. Ken lalu mendekat dan mengulurkan jemarinya pada Ellie.

“Jadi ini, istrinya Jiro si Misterius?” tanyanya. “Kenzo. Panggil aja Ken.” Ucapnya sembari memperkenalkan diri.

“Ellie.” Ellie membalas uluran tangan Ken.

Ellie dipersilahkan duduk, dan Ellie menurut saja. Dengan perhatian Ken mengambilkan sebotol air dingin untuk Ellie. Ya, diantara mereka Ken memang personel yang paling baik dan menghormati sosok perempuan. Ellie berterimakasih, ia masih tidak menyangka jika dirinya disambut dengan baik oleh teman-teman Jiro.

“Ellie, maaf. Karena aku sempat terang-terangan ngedeketin kamu. Kalau si brengsek ini jujur dari awal, mungkin aku nggak akan ngelakuin itu.” Troy berujar.

“Iya, aku mengerti.” Ellie membalas.

“Jadi, sejak kapan kalian nikah?” Ken yang bertanya. Sebenarnya Ken sudah pernah mendengar dari Jiro tentang berapa lama usia pernikahan mereka, tapi Ken ingin mendengar sendiri dari bibir Ellie.

Ellie menatap Jiro, sedangkan Jiro tampak menyerahkan semua jawaban pada Ellie. “Sudah lebih dari Empat tahun yang lalu.” Jawab Ellie kemudian.

“Dan selama itu, kamu mau disembunyikan?” tanya Ken lagi.

“Ya.” Jawab Ellie dengan nada lirih.

“Apa bedanya elo sama Kesha? Elo juga nyembunyiin hubungan elo dengan Kesha selama ini.” Jiro akhirnya membela diri.

“Beda.” Ken menjawab dengan cepat. Tubuhnya menegang ketika nama perempuan itu disebut oleh Jiro. “Kesha dan gue cuma pacaran. Lagian kalian tahu status kami, hanya media yang nggak tahu. Dan jangan lupakan fakta, kalau gue sudah putus.”

“Tunggu dulu.” Troy memotong kalimat Ken. “Jadi elo benar-benar putus sama dia?”

“Ya.” Ken menjawab dengan cepat dan pasti.

“Sialan. Bukannya elo cinta mati sama dia.”

“Dia yang mutusin gue! Brengsek, Troy!”

Jiro dan Troy saling pandang, kemudian keduanya tertawa terbahak-bahak. Tak pernah ia melihat Ken bersikap seperti ini. Ken adalah tipe pria yang kalem, tapi sekarang, lihat, temannya itu tampak berapi-api.

“Sinting kalian berdua.” Akhirnya Ken memilih bangkit dan menjauh, menuju ke arah gitarnya.

Ellie yang melihat interaksi dan kedekatan diantara mereka bertiga hanya bisa tersenyum simpul. Jika dulu, Ellie enggan mengenal salah satu dari personel The Batman, maka kini, Ellie ingin mengenal mereka semua dan berteman dengan mereka semua seperti Jiro.

Ellie tahu, bahwa ia salah karena ia pernah membenci The Batman dan para personelnya karena baginya, band itulah yang membuat Ellie jauh dengan Jiro. Tapi kini, sepertinya Ellie tak perlu membenci mereka semua. Jiro sudah kembali padanya, Jiro sudah melepaskan semuanya untuk dirinya.

***

“Kenapa kita ke rumah sakit?” tanya Ellie ketika Jiro memarkirkan mobilnya di tempat parkir sebuah rumah sakit.

“Kenapa? Kamu nggak mau? Kamu lelah?” Jiro malah bertanya balik pada Ellie.

“Tidak. Aku hanya bingung, kenapa kita ke rumah sakit.”

“Aku mau ngenalin kamu sama satu lagi personel The Batman. Jason, dialah yang punya The Batman. Dan dia sedang menunggui tunangannya di dalam.”

“Oohh, yang tadi kalian bahas ya? Jadi, tunangan Jason benar-benar ditabrak oleh perempuan gila itu?” tanya Ellie. Tadi, Jiro memang sempat membahas masalah ini dengan Ken dan Troy. Ellie sedikit mengabaikannya karena tidak tahu apa yang sedang mereka bahas.

Jiro membuka sabuk pengamannya, kemudian ia membantu Ellie membuka sabuk pengaman yang dikenakan wanita tersebut. “Ya, mereka menyebut dirinya sebagai The Danger. Perempua-perempuan gila yang fanatik dengan The Batman.”

“Terus gimana?”

“Sudah ditangkap karena kasus Bianca ini. Bee nggak sekali dua kali mereka teror. Tapi ini yang terparah. Sampai dia masuk rumah sakit, padahal lagi hamil. Itu juga menjadi salah satu alasan kenapa aku nggak mau ngenalin kamu di depan publik.” Ucap Jiro sembari mengusap lembut pipi Ellie.

“James.” Entah kenapa tiba-tiba Ellie ingin memeluk Jiro. Ia merasa terharu, ia merasa tersentuh dengan pernyataan Jiro tersebut. Ia tidak tahu bahwa Jiro berpikir sampai kesana, dan hal itu benar-benar membuat Ellie tersentuh.

“Ada apa?” Jiro bingung dengan sikap Ellie yang tiba-tiba berubah menjadi semanja ini.

“Aku mencintaimu, James. Aku mencintaimu….”

Deggg….

Deggg….

Deggg….

Jiro tak tahu apa yang terjadi, kenapa ia merasakan jantungnya berdebar, memukul rongga dadanya hingga terasa sakit. Ini adalah pertama kalinya ia merasakan perasaan seperti ini, Ya Tuhan! Apa yang sedang terjadi? Apa ia juga jatuh cinta pada wanita ini??

-TBC-

Advertisements

2 thoughts on “My Beautiful Mistress – Bab 15

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s