My Beautiful Mistress – Bab 1

Comments 2 Standard

IG : @Zennyarieffka

Fanspage Facebook : Zenny Arieffka – Mamabelladramalovers

Shopee : Zennyarieffka.Shop

Wa : 081254080340

 

Bab 1

 

Ellie bangung ketika jam weker di nakas berbunyi nyaring. Ia meraih jam tersebut lalu mematikannya. Sesekali ia mengucek matanya kemudian ia segera bangkit menuju ke arah kamar mandi.

Di dalam kamar mandi, Ellie sudah membayangkan apa yang akan ia lakukan hari ini. mungkin berbelanja keperluan dapurnya yang sudah habis, lalu memasak makanan enak.

Sejak menyadari tentang kehamilannya, Ellie memang selalu merasa lapar. Dan beruntung karena ia tidak merasakan mual muntah seperti kebanyakan wanita hamil pada umumnya.

Keluar dari dalam kamar mandi, Ellie menuju ke arah ruang ganti. Di sana terdapat lemari-lemari besar yang menyatu dengan dinding. Meja untuk make up, serta rak-rak tempat untuk menata barang-barangnya seperti tas atau sepatu. Setiap kali memasuki ruangan tersebut, Ellie selalu membatu. Ruangan sebesar itu sangat tak cocok jika ditempati oleh pakaiannya dan juga barang-barangnya sendiri. Ellie tentu bukan orang yang hobby menghabiskan uang hanya untuk Fashion, dia lebih sederhana dari itu. Pakaiannya yang berada di sana mungkin hanya celana jeans, kemeja, t-shirt dan baju santai lainnya. Mungkin nanti akan bertama dengan beberapa baju hamil. Tapi tetap saja, Ellie merasa bahwa ada yang kurang di sana.

Tentu, itu adalah pakaian Jiro.

Meski rumah ini dibangun untuk mereka berdua, nyatanya, sangat sedikit sekali barang-barang Jiro yang berada di rumah ini. tentu karena lelaki itu hampir tak pernah pulang, kecuali meminta ‘jatah’ padanya.

Ellie mendesah panjang mengingat kenyataan tersebut.

Kaki mungilnya melangkah menuju ke salah satu lemari. Jemarinya terulur membuka dan memilih pakaian yang ingin ia kenakan hari ini. Kemudian, ingatannya kembali pada waktu empat tahun yang lalu, saat ia masih tinggal di inggris, bersama dengan orang tuanya, kemudian dinikahkan dengan seseorang yang tidak ia kenal. Seorang lelaki tampan bernama James Drew Robberth.

Pernikahan mereka saat itu sebenarnya hanya karena perjodohan dimasa lalu. Ellie yang memang seorang gadis polos dan menurut dengan orang tuanya akhirnya menerima dengan senang hati perjodohan tersebut. Tapi Ellie tidak mengerti, kenapa Jiro menerimanya saat itu, jika pada akhirnya, ia akan dicampakan di negeri ini.

Setelah menikah, Ellie lantas diboyong ke Indonesia. Ellie ingat dengan jelas bagaimana tahun pertama ia lewati di negeri ini. Sangat berat. Ia tidak mengerti bahasanya, makanyannya tidak sesuai, cuacanya, dan banyak lagi. Intinya, Ellie dipaksa untuk beradaptasi dengan cepat, dan sendirian.

Ya, karena saat itu, Jiro berkata jika lelaki itu ingin mengejar mimpinya, jadi sementara Ellie harus tinggal di rumah ini sendirian, hanya dengan seorang pengurus yang bahkan tak seberapa mahir berbahasa inggris.

Pada saat Jiro mengatakan Sementara, Ellie berpikir jika itu hanya beberapa bulan kedepan. Nyatanya, lelaki itu menyembunyikan dirinya hingga kini, sudah empat tahun lamanya.

Ellie mendesah panjang. Mungkin jika dulu ia tidak peduli dengan apa yang akan dilakukan Jiro, maka berbeda dengan saat ini. Ellie merasa bahwa dirinya hanya diperlakukan sebagai seorang simpanan. Yang akan dikunjungi saat dibutuhkan dan akan dicampakan saat sudah bosan.

Karir Jiro yang menanjak pesat bersama dengan The Batman beberapa bulan terakhir membuat lelaki itu seakan melupakan keberadaannya. Jiro sekarang hampir tak pernah pulang, kadang sebulan dua kali, sekali, bahkan kadang tak pulang sama sekali. Dan ketika lelaki itu pulang, lelaki itu hanya melakukan apa yang dia inginkan kemudian pergi setelah mendapatkan semuanya.

Ellie benar-benar merasa bahwa ia menjadi sipanan Jiro. Belum lagi kenyataan bahwa setiap hari Ellie harus melihat suaminya itu dikerubungi oleh para fans perempuannya, gosip-gosip tentang Jiro yang main ke kelab malampun membuat Ellie semakin kesal.

Kenapa ia tak dipulangkan saja?

Berkali-kali Ellie menanyakan kalimat itu, tapi nyatanya, Jiro menolak dengan tegas.

Saat Ellie mengenakan pakaian sederhananya, ia menghirup aroma sesuatu. Seperti sebuah masakan. Ellie tersenyum dan mengusap perutnya saat merasa perutnya sudah keroncongan. Itu pasti Mei, orang yang dipekerjakan Jiro untuk mengurus semua tentangnya.

Dari Mei lah, Ellie belajar tentang negeri ini, tentang bahasanya, budayanya, dan banyak lagi yang seharusnya ia dapatkan dari Jiro, tapi Mei lah yang malah mengenalkan semuanya padanya.

Mengabaikan rambutnya yang masih setengah basah, Ellie akhirnya melangkah keluar dari ruang ganti dan segera menuju ke arah dapur. Setidaknya, Ellie bersyukur mengenal Mei. Ia berterimakasih karena ada Mei yang selama ini membuatnya tak terlalu merasa kesepian. Perempuan itu mungkin usianya lima tahun lebih tua ketimbang dirinya yang kini masih berusia 27 tahun. Mei selalu memposisikan diri sebagai kakak yang baik, teman yang bisa diajak bercerita, orang tua yang perhatian, serta banyak lagi.

Dengan semangat, Ellie melangkahkan kakinya. Perutnya sudah keroncongan, mungkin bayinya sedang memprotes untuk segera dikenyangkan. Ia sudah membayangkan mungkin pagi ini Mei memasak Nasi goreng dengan dikombinasikan dengan Bacon panggan, atau mungkin yang lainnya. Tapi ketika Ellie sampai di area dapur rumahnya, kaki telanjangnya terhenti seketika saat melihat siapa yang ada di sana.

Tubuh tinggi kekar Jiro tampak menjulang memenuhi dapur tersebut. Lelaki itu bertelanjang dada, hanya mengenakan celana pendeknya. Rambut sebahunya tampak diikat sembarangan. Meski begitu Jiro tampak begitu tampan, dan astaga, lelaki itu mampu membuat jantung Ellie berdebar tak menentu.

Entah, ini sudah yang keberapa kalinya Ellie merasakan perasaan seperti saat ini. Jiro sering kali mengaduk-aduk perasaannya, tapi Ellie tentu tak ingin menunjukkan hal tersebut pada Jiro.

Dengan sedikit ragu, kaki Ellie melangkah mendekat. Ia bertanya “James? Apa yang kamu lakukan di sini?” Ellie memang selalu memanggil Jiro dengan nama asli lelaki itu. Karena sejak awal pertemuan mereka, Jiro memang mengenalkan diri sebagai James Drew Robbert, bukan Jiro seorang Bassis terkenal.

Jiro menolehkan kepalanya ke arah Ellie, dan demi Tuhan! Lelaki itu sangat tampan.

“Aku sedang bermain dengan Pan. Tentu saja aku sedang masak.”

Oh, apakah lelaki ini baru saja melempar lelucon padanya? “Maksudku, bukannya seharusnya kamu pulang semalam?”

“Ini rumahku. Aku sudah pulang.”

Well, kupikir kamu lupa jalan pulang.” Sindir Ellie sembari menyandarkan tubuhnya pada bar dapur.

“Jangan memancingku, Ellie. Lebih baik kamu duduk, aku akan membuatkanmu sarapan.”

“Aku lebih suka Mei yang membuatkannya.” Jawab Ellie cepat.

Jiro menghentikan pergerakannya seketika. “Sepertinya baru tiga minggu aku tidak pulang. Dan kamu sudah berubah, dari wanita yang lemah lembut menjadi wanita yang suka membantah.”

“Dan sepertinya, baru tiga minggu Suamiku tak pulang. Sekarang dia pulang dan berubah, dari pria acuh tak berperasaan, menjadi pria cerewet yang tiba-tiba masak di pagi hari.”

“Cukup, Ellie. Kalau kamu memancingku untuk bertengkar denganmu, maaf, aku tidak berminat.” Jiro membalikkan tubuhnya, memunggungi Ellie dan melanjutkan aktifitasnya memasak. Sedangkan Ellie memilih pergi dari sana.

Meski dalam hati Ellie ingin berada lama-lama di sana dan melihat bagaimana tampannya sang Suami pagi itu, nyatanya Ellie ingin mengabaikannya. Ia tidak ingin terlalu terpesona dengan suaminya kemudian berakhir dengan sakit hati sendiri.

Bell pintu rumahnya berbunyi, kemungkinan itu adalah Mei. Ellie akhirnya memilih menuju ke arah pintu rumahnya kemudian membukanya. Sosok Mei segera menghambur memeluknya. Meski status wanita itu hanya pekerja di sana, tapi Ellie merasa bahwa Mei sudah seperti keuarganya senidri, begitupun sebaliknya. Bahkan hingga kini, yang mengetahui tentang kehamilannya hanya Mei, Ellie bahkan belum memikirkan untuk memberitahu yang lainnya.

“Maaf, aku terlambat. Aku harus menunggu mini market depan rumahku buka dulu, untuk membelikanmu susu hamil.”

Ellie segera membungkam bibir Mei hingga membuat Mei bingung dengan apa yang dilakukan wanita di hadapannya tersebut. Ellie mendorong Mei keluar kemudian dia berkata “James, ada di dalam.” Ucapnya pelan.

“Jiro? Ngapain dia di sini? Tumben banget.”

“Aku tidak tahu. Dia tidur di sini tadi malam.”

Mei memutar bola matanya kesal. “Dia sedang minta jatah, tapi tumben dia menginap.” Lalu Mei menatap ke arah Ellie dengan mata menuntut “Kamu sudah bilang tentang keadaanmu padanya, kan?”

Ellie menghela napas panjang “Belum.” Jawabnya lemah.

“Astaga Ellie. Dia harus tahu.”

“Aku takut James marah.” Jawabnya dengan polos.

“Marah? Marah kenapa?” suara berat itu benar-benar membuat terkejut keduanya. Ellie membalikkan tubuhnya dan mendapati Jiro yang ternyata sudah berdiri menjulang di belakangnya.

Bicara tentang postur tubuh, Jiro memang sangat tinggi. Jika dibandingkan dengan Ellie, tinggi Ellie hanya sebahu lelaki itu. Ellie memang memiliki postur tubuh mungil, tapi bagi Jiro, tubuh Ellie sudah sangat cukup untuk memuaskannya.

“Kamu, sejak kapan kamu di sana?” tanya Ellie dengan panik.

“Ada yang kalian sembunyikan dariku?” Jiro berbalik bertanya tanpa menjawab pertanyaan Ellie sebelumnya.

“Tidak.” Ellie menjawab cepat. “Ayo masuk.” Ellie mengajak Mei masuk dan mencoba mengabaikan keberadaan Jiro di sana.

Jiro hanya menatap keduanya dengan tatapan anehnya. Sebelah alisnya terangkat saat mencurigai jika mungkin saja ada yang disembunyikan Ellie dan juga Mei darinya. Mengabaikan itu semua, Jiro mengikuti dua wanita itu masuk.

***

Sarapan dalam diam. Hanya terdengar bunyi sendok dan piring saling beradu di atas meja makan. Sesekali, mata Jiro mengamati wanita di hadapannya.

Ellisabeth Williams, wanita yang ia nikahi sejak hampir empat tahun yang lalu. Dalam kurun waktu itu, tentu banyak yang berbeda dengan wanita ini. Jika dulu Ellie adalah seorang yang pendiam, bahkan penurut, maka kini Ellie sedikit berbeda. Seperti tadi pagi, wanita itu bahkan tak takut untuk membalas setiap perkataannya. Ellie yang dulu bukan Ellie yang seperti itu.

Sekarang, wanita ini bahkan tampak lebih matang dari sebelumnya. Dan hal itu benar-benar mengganggu Jiro.

Jika dulu Jiro bisa mengabaikan keberadaan Ellie, maka beberapa bulan terakhir ia terganggu dengan wanita itu. Itu pulalah yang menyebabkan Jiro memilih untuk jarang pulang ke rumahnya dan memilih menghabiskan waktu sendirian di apartmennya.

Bagi Jiro, ia merasa asing dengan perasaan yang ia rasakan saat ini. Jiro bukanlah lelaki seperti Ken atau Jason yang tunduk dengan kata cinta. Bisa dibilang, Jiro tak pernah merasakan perasaan seperti itu sebelumnya.

Sejak kecil hingga besar, dirinya dirasuki sebuah obsesi dan ambisi yang tinggi tentang sebuah karir. Padahal, Jiro bukanlah orang tak punya. Ayahnya merupakan pengusaha asing asal inggris yang sukses di bidangnya. Jiro selalu ingin seperti Sang Ayah. sukses dibidang yang ia sukai. Lalu dia menjajal karir di dunia intertaiment. Dan kini, dirinya bisa dibilang berada di puncak karirnya bersama dengan The Batman.

Dukungan dan pujian dari ayahnya membuat Jiro mengejar apa yang ia suka. Meski ia tahu suatu saat dirinya harus kembali meneruskan usaha Sang Ayah. Jiro menikmati kesuksesannya, tapi tak ada yang bisa mengetuk pintu hatinya.

Jiro merasa bisa membuat Ayah dan ibunya bangga, karena itulah yang ia inginkan. Ia tak ingin membuat kecewa keduanya, hingga ketika mereka menjodohkannya, yang bisa Jiro lakukan hanya menerimanya saja.

Saat itu, Jiro hanya berpikir, Ellisabeth adalah gadis yang manis. Tubuhnya mungil, parasnya cantik, dan tentu saja perilakunya baik, mengingat dia adalah anak pendeta di kampung ayahnya di inggris sana. Jiro menerimanya begitu saja dan ia berharap Ellie akan menjadi istri yang penurut dengannya.

Benar saja, selama ini, Ellie tak pernah menuntut lebih. Bahkan ketika Jiro memillih menyembunyikan dirinya dari dunia, Ellie hanya menurut saja. Tapi tadi malam, kenapa wanita itu tiba-tiba ingin dipulangkan? Apa yang terjadi dengan wanita itu?

“Aku selesai.” Suara Ellie membuat Jiro sedikit terkejut. Rupanya sejak tadi Jiro sudah melamunkan Ellie sembari menatap ke arah wanita itu.

“Kenapa cepat sekali?” tanya Jiro kemudian.

“Aku memiliki banyak jadwal hari ini.” Ellie menjawab singkat.

“Jadwal apa?”

“Kamu tidak perlu tahu.” Ellie menuju ke arah bak cuci piring tapi Jiro segera mengikutinya.

“Katakan Ellie, apa yang sedang terjadi?” Jiro menuntut.

“James.” Ellie membalikkan tubuhnya ke arah Jiro. Kepalanya mendongak ke arah lelaki yang lebih tinggi dari pada tubuhnya tersebut. “Apapun yang kamu lakukan di luar, aku tidak peduli. Jadi sebaiknya, jangan mempedulikan apa yang ingin kulakukan di luar.”

“Kamu marah denganku?” tanya Jiro tiba-tiba.

“Tidak ada gunanya marah denganmu.”

“Kalau begitu, berhenti bersikap menyebalkan seperti ini.”

Ellie bersedekap. “Jadi kamu lebih suka aku bersikap diam seperti boneka yang bisa dengan sesuka hati kamu mainkan?”

Ya, mungkin. Asalkan jangan bersikap seperti ini. karena jika Ellie bersikap seperti ini, maka itu semakin membuat Jiro penasaran dengan wanita di hadapannya tersebut. Dan hal itu benar-benar membuat Jiro tidak nyaman.

“Terserah kamu mau bersikap seperti apa, yang pasti aku tidak suka dengan sikapmu yang seperti ini.”

“Kenapa?” Ellie bertanya masih dengan sikap menantang.

“Sangat mengganggu.” Setelah itu Jiro membalikkan tubuhnya dan menjauh dari Ellie. “Dan satu lagi.” Ucap Jiro sembari membalikkan tubuhnya ke arah Ellie. “Orang sini memang ramah-ramah, tapi ada beberapa orang yang memiliki sifat buruk, aku hanya nggak mau kamu membuat masalah di luar sana.”

“Ya, tentu saja. Aku bahkan mengenal dekat salah satu tipe orang buruk yang kamu maksud.”

“Maksudmu?” Jiro ta mengerti.

“Kamu. Orang yang paling buruk yang pernah kukenal adalah kamu.” Jawab Ellie dengan berani dan penuh nada serius dalam setiap katanya.

Apa-apaan wanita itu? Kenapa Ellie tampak sangat membencinya?

Sedangkan Ellie sendiri, ia merasa memang harus memberitahu Jiro, bahwa selama ini ia diperlakukan tidak adil dengan lelaki itu. Bahwa selama ini ia sangat terluka dengan perlakuan lelaki itu. Tak ada salahnya bukan jika sedikit membangkang seperti saat ini?

Ellie tak peduli apa yang akan dilakukan Jiro selanjutnya. Karena saat ini, yang ia pedulikan hanya kebahagiaannya, hanya haknya sebagai seorang istri, serta hak Bayinya yang seharusnya mendapatkan kasih sayang dari ayahnya. Ellie akan memperjuangkan hal itu, meski tandanya, ia harus berusaha lebih keras lagi untuk menyadarkan Jiro, bahwa iatak selemah yang lelaki itu bayangkan.

-TBC-

 

Advertisements

2 thoughts on “My Beautiful Mistress – Bab 1

  1. Gegara jiro jarang pakai baju kalo d rumah , jadi na ellie masuk angin kan , awas az kalo entar ga mo tanggung jawab …

    Betewe om jiro na ganteng banget , apalagi pas lagi ga pake baju gitu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s