romantis

Baby, oh Baby! – Chapter 2 (Aku menginginkanmu!)

Baby, oh Baby!

 

Chapter 2

-Aku menginginkanmu!-

 

“Kau tidak bisa lari menghindari dia selamanya, Rose.” Ana berkomentar dengan napas terengah, karena saat ini ia sedang berlari di atas treadmill.

Ya, saat ini, Rosaline menghabiskan sorenya di tempat Gym bersama dengan Ana. Setidaknya ia ingin bersama temannya itu ketimbang harus di rumah sendirian lalu digaggu lagi oleh Dimitri.

“Dan kau selaku pembuat masalah harus membantuku menghindarinya.”

“Kau belum juga memaafkan aku tentang hal itu?”

“Ya, ini benar-benar gila, Ana. Aku meninggalkannya Empat tahun yang lalu karena aku merasa dia memperlakukanku sebagai ternak untuk melahirkan keturunan untuknya, dan kini, kau sekan mewujudkan keinginannya.”

Ana menghentikan mesin treadmillnya. “Tunggu dulu, kau tidak bercerita begitu. Kau hanya bercerita kalau Dimitri menyukai wanita lain.”

“Ya, dan dia tidak bisa mencetak keturunan dengan wanita itu, maka dari itu dia memanfaatkanku, turis tolol yang mau dia nikahi setelah sebulan berkenalan.”

“Kau bicara apa? Kenapa dia tidak bisa membuat keturunan dengan wanita itu?”

Rosaline mematikan mesin treadmillnya. “Karena wanita itu adalah adik kandungnya sendiri. Kau puas?” Ana ternganga dengan apa yang baru saja diucapkan Rosaline. Sister complex? Apa Dimitri mengidap kelainan itu? Yang benar saja.

Empat Tahun yang lalu….

“Tuan, Anda tidak perlu melakukan ini.” Sungguh, Rose tidak menyangka jika lelaki yang baru saja ia temui menolongnya, memeblikannya sebuah kamera yang baginya cukup mahal.

“Dimitri, panggil saja begitu.” Lelaki yang mengenalkan diri sebagai Dimitri itu malah tersenyum lembut pada Rosaline. Rose terpana dengan senyuman tersebut.

“Rose. Rosaline Dawson.” Rose mengenalkan diri, ia baru sadar jika sejak tadi mereka belum mengetahui nama satu sama lain.

“Rose Dawson? Tittanic?” tanya Dimitri hingga membuat Rose tertawa lebar.

“Ya, mungkin ibuku terobsesi dengan film itu.”

“Baiklah, Rose. Ada yang kau perlukan lagi?”

“Sungguh, ini berlebihan untukku. Kau tidak perlu membelikanku kamera seperti ini.”

“Aku tidak tega melihatmu menangis seperti tadi.”

“Kekanakan, ya?” Rose merasa sangat malu. Tapi bagaimana lagi, ia tidak mungkin menggunakan sisa uangnya untuk membeli sebuah kamera. Dan ia juga sangat menyesal karena kameranya patah dan  rusak.

“Tidak, sedikit lucu saja.”

“Apa yang lucu?”

Dimitri tertawa. “Bagaimana jika kau balas saja apa yang sudah kuberikan padamu.”

“Membalasnya? Dengan apa?”

“Menghabiskan waktumu di sini denganku, kita bisa mengunjungi tempat wisata bersama-sama. Aku akan menemanimu. Bagaimana?”

Mata Rose berbinar seketika. Ya, itu sangat sempurna. Ia memang membutuhkan seorang pemandu wisata, dan dengan adanya Dimitri, bukankah itu sangat sempurna?

“Kau yakin? Maksudku, aku tidak memiliki uang yang cukup untuk membayarmu.”

Lagi-lagi Dimitri tertawa lebar. “Aku tidak membutuhkan uang, cukup menghabiskan liburan denganmu, itu saja.” Dan ya, Rosaline tak dapat menolak apa yang diusulkan Dimitri. Masalahnya ia sudah sangat terpana dengan sosok lelaki itu. Dan ia tak tahu apa yang membuatnya begitu tertarik dengan lelaki ini hingga ia tidak memikirkan kemungkinan-kemungkinan buruk yang mungkin saja ia dapatkan karena terlalu dekat dengan orang asing.

 

Rosaline mengguyur tubuhnya ketika bayangan Empat tahun yang lalu kembali teringat dalam pikirannya. Bayangan ketika Dimitri dapat dengan mudah menjeratnya dalam pesona lelaki tersebut. sungguh bodoh!

Selesai menggosok seluruh bagian dari kulitya, Rose mengeringkan tubuhnya dengan handuk, lalu memakai pakaian gantinya. T-shirt yang sudah terasa lebih sesak dari sebelumnya. Ya, mungkin karena payudaranya yang sedikit membesar, atau mungkin karena pinggangnya yang semakin melebar efek dari kehamilan yang ia alami.

Rose keluar, menuju ruang ganti, yang ternyata di sana sudah ada Ana yang masih setia menunggunya. Temannya itu sudah siap, dan melihat Ana di sana membuat Rose kembali teringat dengan masalahnya dengan Dimitri.

“Kau tampak kesal. Kau masih memikirkan Dimitri? Kau boleh menginap di rumahku malam ini.” Tawar Ana.

“Aku hanya kesal karena bajuku mulai terasa sesak.”

Ana memutar bola matanya. “Ayolah Rose, berat badanmu bahkan belum naik 10 pound.”

“Tapi aku sudah merasa seperti babi yang siap dipotong.”

Ana tertawa lebar, ia meraih tasnya sembari mengajak Rosaline keluar dari tempat Gym. “Tunggu saja sampai usia kandunganmu menginjak Tujuh hingga sembilan bulan.”

“Kenapa? Apa yang yang akan kualami?”

Masih dengan tertawa, Ana menjawab “Tidak, kau hanya akan susah tidur, susah melihat jempol kakimu, sakit pinggang dan yang paling menyebalkan adalah, kau akan berteman dengan toilet.”

“Oh yang benar saja, kupikir ada yang lebih mengerikan dari itu.” Ana tidak menjawab, karena ia memilih menyikut Rosaline sembari meminta Rosaline untuk menolehkan kepalanya ke belakang. Rose akhirnya menangkap isyarat Ana, dan dia benar-benar terkejut saat mendapati Dimitri sudah berdiri tegap tepat di belakangnya dengan kedua belah tangannya yang masuk ke dalam saku mantelnya.

“A-apa yang kau lakukan disini?”

“Mencarimu.”

“Apa?”

“Kau benar-benar melarikan diri, Rose. Tapi kau tidak akan bisa lari kemana-mana.”

“Kau membayar orang untuk mengawasi kemanapun aku pergi?”

“Ya.” Dimitri tidak menyangkal. “Dan sekarang aku menjemputmu.”

“Tidak! Aku akan tinggal di rumah Ana untuk sementara waktu.”

“Rose.” Ana memotong kalimat Rosaline. “Sepertinya, kau memang harus pulang dengan dia.”

Rosaline membulatkan matanya ke arah Ana. “Kenapa? Kau tidak sedang diancam oleh dia,kan?”

“Tidak, Rose.”

Tapi Rosaline tetap saja menatap ke arah Dimitri dengan tatapan tajam membunuhnya. “Apa yang sedang kau rencanakan? Kau mengancamnya? Atau kau sedang membayarnya untuk berpihak padamu?”

“Aku hanya butuh sedikit dukungan, Rose.” Lagi-lagi, Dimitri tidak mengelak.

“Persetan denganmu!” Rosaline berseru keras sembari berjalan pergi meninggalkan Dimitri dan juga Ana.

Ana memanggil-manggil nama Rosaline, ia bahkan akan mengejar Rosaline, tapi Dimitri memintanya untuk tidak ikut campur urusan mereka.

“Terimakasih atas perhatianmu, tapi aku yang akan menyelesaikan msalahku dengan dia.” Setelah itu Dimitri berjalan cepat menyusul Rosaline tepat di belakang wanita itu. Ana hanya ternganga melihat kejadian itu. Astaga, Rose pasti akan sangat membencinya, tapi bagaimana lagi, ia tak bisa berbuat banyak.

***

“Apa yang kau inginkan?!” Rosaline berseru keras saat ia tahu jika Dimitri berjalan tepat di belakangnya. Bahkan hingga kini dirinya sudah hampir sampai di flat sewaannya.

“Aku ingin melindungimu.”

“Apa? Yang benar saja.”

“Rose, kau berjalan terlalu cepat, kau bisa tersandung dan jatuh.”

“Aku tidak peduli.” Rosaline semakin mempercepat langkahnya, begitupun dengan Dimitri, karena ia tidak ingin berada terlalu jauh dengan wanita itu.

“Kenapa kau sangat membenciku?”

Rosaline berhenti, ia membalikkan tubuhnya seketika. “Kenapa? Jadi kau belum mengerti juga?”

“Apa karena aku tidak mengejarmu saat kau pergi meninggalkanku dengan surat sialan itu?”

“Apa?”

“Perusahaanku sedang dalam masalah saat itu, dan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membuatnya stabil kembali. Aku tidak mungkin meninggalkannya saat itu.”

“Dan aku tidak peduli dengan cerita dramatismu. Lebih baik, kau kembali saja ke negaramu, dan biarkan aku hidup sendiri tanpa gangguanmu.”

“Tidak bisa, Rose, aku tidak akan pernah bisa melepaskanmu.”

“Kenapa? Karena bayinya? Kau bisa menghamili wanita lain lagi dan membuatnya mengandung bayimu. Jadi lupakan saja bayi ini.” Rosaline membalikkan tubuhnya dan bersiap berjalan meninggalkan Dimitri. Tapi secepat kilat Dimitri meraih pergelangan tangannya lalu menariknya hingga tubuh Rose membentur pada tubuhnya.

“Apa yang kau katakan? Aku tidak menginginkan wanita lain mengandung bayiku, aku hanya ingin kau.”

Rosaline meronta. “Aku tidak ingin kau memperlakukanku seperti ternak.”

“Kau bukan ternak, kau istriku.”

“Kita sudah berpisah! Lepaskan aku!” Rosaline berseru keras. Tapi Dimitri tidak mengindahkan seruannya. “Jika kau berpikir aku akan menyerah dan menyerahkan bayi ini untukmu, maka kau salah. Aku tidak akan pernah melakukannya.”

“Karena kau, aku melakukannya bukan hanya karena bayinya, tapi karena kau. Karena aku menginginkanmu.”

Rosaline sempat ternganga dengan ucapan Dimitri. Ia menatap mata hazel milik lelaki itu, lalu seakan mata itu kembali menghisapnya, menenggelamkannya dalam sebuah rasa yang dulu pernah ia rasakan pada Dimitri. Tidak! Bahkan sekarangpun Rose masih merasakannya. Lalu bayangan itu kembali mencuat dalam ingatanya, bayangan ketika lelaki ini memperlihatkan ketulusannya empat tahun yang lalu, hingga membuat Rosaline jatuh lagi dan lagi dalam pesonanya.

“Aku menginginkanmu, Rose….”

“Aku mencintaimu…”

“Kau begitu cantik…”

“Biarkan aku memilikimu, maka akan kuberikan segalanya untukmu….”

-TBC-

3 thoughts on “Baby, oh Baby! – Chapter 2 (Aku menginginkanmu!)”

  1. aduhhhh jadi kepo ma masa lalu mereka ni , trus apa mksud na dengan adik kandung na , dimetri jatuh cinta ma ade na sendiri ??

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s