romantis

Baby, oh Baby! – Chapter 1 (Kamera)

Baby, oh Baby!

 

Haiiii, seperti Samantha, kisah ini berlatar tempat di luar negeri, jadi aku mencoba menulis ala-ala novel terjemahan gitu. hahhahha tiap partnya akan sedikit lebih pendek dari cerita2ku sebelumnya, karena aku maunya Update sesering mungkin, walau nggak tiap hari. wakakakkakak semoga suka yaaa wakakakak

 

Chapter 1

-Kamera-

 

Rosaline tidak berhenti memuntahkan isi di dalam perutnya sepagian ini. Ya, kehamilannya kini memang sudah menginjak usia lebih dari Tiga bulan, tapi mual muntah masih saja ia rasakan apalagi saat pagi-pagi seperti saat ini.

Setelah sudah merasa cukup, Rosaline keluar dari kamar mandi. Ia memilih menenggelamkan diri di atas sofa santainya yang ada di ruang tengah flat mungil yang ia sewa. Ini adalah hari minggu, sepertinya menghabiskan waktu di depan televisi bukanlah hal yang membosankan. Pikirnya.

Tak lupa, Rose menyiapkan cemilan siangnya dengan secangkir cokelat panas. Seekor anjing datang menghampirinya. Snowky ia memanggilnya. Anjing berjenis Siberian Husky itu memang sudah sejak dua tahun terakhir menemani hari-harinya.

“Hei, hei, kemarilah.” ucapnya pada Snowky. Snowky melompat ke arah Rosaline lalu menggulingka dirinya dengan sesekali mengendus wajah Rosaline. Rosaline terkikik bahagia. Sungguh, adanya Snowky memang membuat harinya terasa lebih sempurna, ia sedikit menghilangkan kesepiannya dengan kehadiran Snowky, dan dengan adanya bayinya nanti, Rosaline yakin jika kehidupanya akan semakin sempurna.

Saat Rosaline asyik bermanja-manja dengan Snowky, pintu Flatnya di ketuk seseorang. Rose diam sebentar, berpikir kira-kira siapa yang datang minggu-minggu seperti ini.

Ya, Rosaline adalah anak tunggal, sedangkan kedua orang tuanya sudah meninggal dalam sebuah kecelakaan, yang artinya ia tidak memiliki keluarga lagi di dunia ini. Kehidupanya dulu sangat susah, ia menjual barang berharga milik kedua orang tuanya untuk bertahan hidup dan untuk modal usahanya dalam membuka toko hewan peliharaan dan keperluannya. Hingga kini, yang bisa ia lakukan hanya menyewa flat sederhana. Ya, tentu saja itu sesuai dengan penghasilan dari usahanya.

Sebuah keberuntungan ia dapatkan Empat tahun yang lalu, saat ia memenangkan sebuah undian untuk berlibur selama sebulan ke Rusia. Dari sanalah kehidupan asmaranya dimulai. Ia bertemu dengan sosok asing, tampan, dan berkarisma. Lelaki itu bernama Dimitri Armanzandrov. Rose jatuh cinta pada pandangan pertama dengan lelaki itu. Hingga ketika lelaki itu tiba-tiba melamarnya, yang dapat Rose lakukan hanya menerimanya.

Rosaline menggelengkan kepalanya seketika. Sungguh,ia tidak ingin lagi mengingat-ingat masa lalunya bersama dengan Dimitri. Lelaki licik yang seharusnya tidak ia cintai. Rose kembali menghela napas panjang.ia baru sadar ketika terdengar kembali sebuah ketukan pintu.

Apa itu orang pesuruh Dimitri?

Karena hampir setiap hari, orang pesuruh Dimitri datang ke rumahnya untuk membawakan sesuatu, entah itu makanan yang bergizi atau lain sebagainya. Sungguh, Rose malah merasa semakin risih dengan apa yang sudah dilakukan lelaki itu.

Mendengus sebal, Rose bangkit dan berjalan menuju ke arah pintu dengan Snowky yang setia menemani di sisiya. Ia masih berharap jika yang datang bukanah pesuruh Dimitri, melainkan Ana, atau pelanggan dari tokohnya mungkin. Sungguh, Rose sangat tidak suka jika ia harus kembali berurusan dengan Dimitri.

Tapi ketik ia membuka pintu flatnya, hampir terkejut ketika ia mendapati sosok itu. Dimitri Armanzandrov tengah berdiri menjulang di ambang pintu. Tinggi, kekar, dan tampan, seperti biasa. Tampak berkuasa dengan setelannya. Sungguh, lelaki ini sangat tidak pantas berada di flat sederhananya ini.

“Apa kabar?” tanyanya dengan penuh kearoganan. Ya, seperti biasa.

Sejak hari itu, hari dimana ia diberi tahu Ana tentang ayah bayi yang ia kandung, hidup Rose kembali seperti sebuah mimpi buruk. Meski Dimitri tidak menemuinya lagi –karena ia tahu bahwa lelaki itu pasti akan sangat sibuk dengan pekerjaannya, tapi tetap saja, banyak pesuruh Dimitri yag datang kepadanya. Dan itu benar-benar membuat Rose terganggu.

“Apa yang kau lakukan di sini?” tanya Rose dengan nada tidak suka.

“Itu bukan sambutan yang baik, Rose.”

“Aku memang tidak sedang menyambut baik kedatanganmu.”

Dimitri tersenyum penuh misterius, dan sungguh, Rose tidak menyukai senyum itu. “Aku datang untuk mengunjungi bayiku.”

“Apa?”

“Kau, menolak semua pemberianku, dan itu membuatku datang menemuimu, kau sudah salah karena berani melawanku, Rose.”

Sungguh, Rosaline sangat ingin mencakar wajah lelaki yang sok keren di hadapannya itu, tapi Rose tak dapat memungkiri jika ia masih menyimpan hati untuk lelaki ini. Ahh, kenapa Dimitri kembali hadir dalam kehidupannya? Kenapa pada saat seperti ini? Pada keadaan seperti ini?

“Tolong, aku sudah meminta supaya kau tidak lagi mengganggu kehidupanku.”

“Aku tidak mengganggumu, aku hanya ingin dekat dengan bayiku.”

“Bayiku!” Rosaline berseru cepat sambil mendaratkan telapak tangannya pada perutnya sendiri. “Jika kau berpikir aku akan menyerahkan bayiku untukmu, maka kau salah besar.”

“Rose.”

“Aku tidak peduli apa yang kau katakan. Aku tidak memintamu untuk mendonorkan spermamu. Jika kau berpikir bahwa kau turut handil dalam kehamilanku, maka kau  salah, lebih baik kau salahkan Ana, kenapa dia memasukkan spermamu ke dalam rahimku.”

“Cukup, Rose.” Dimitri menggeram kesal. “Kupikir kau berbicara terlalu banyak.”

“Ya, aku akan terus berbicra sebelum kau pergi dari sini.”

“Aku tidak akan pergi, karena aku akan menghabiskan mingguku bersamamu.”

“Apa?”

Lalu tanpa banyak bicara, Dimitri masuk begitu saja ke dalam flat milik Rosaline, Snowky menggonggong karena menganggap Dimitri adalah orang asing, mungkin anjing itu tidak suka dengan kedatangan Dimitri.

“Sepertinya kau memiliki pegawal.” Dimitri melirik ke arah Snowky.

“Snowky, kemarilah.” Rosaline berjongkok dan Snowky segera menghambur ke arahnya

Dimitri menatap ke segala penjuru ruangan. Lalu berkomentar. “Flat ini terlalu kecil untuk bayi.”

“Aku tidak membutuhkan komentarmu.”

“Rose, kita harus memikirkan masa depan kita.”

“Masa depan kita? Maaf, harus kukoreksi kalau ini hanya tentang masa depanku. Kau tidak termasuk di dalamnya.”

“Sayang sekali, kau sudah menarikku masuk ke dalamnya dengan mengandung bayiku.”

“Oh Dimitri, sebenarnya apa yang kau inginkan?” Rosaline mendesah frustasi, sungguh, ia membenci hal ini. Ia tidak suka jika lelaki ini ikut campur dengan kehidupanya.

Dimitri berjalan mendekat, lalu mengusap lembut puncak kepala Rosaline. “Aku hanya ingin hubungan kita membaik.”

Rosaline sempat terpana dengan kelembutan Dimitri, tapi kemudian ia segera menepis semua perasaannya. Rosaline menggelengkan kepalanya. “Tidak! Hubungan kita tidak akan kembali membaik karena pengkhianatanmu dulu terhadapku.”

“Rose, kau  masih memikirkan tentang hal itu?”

“Ya, sampai kapanpun. Aku tidak akan pernah bisa melupakan saat aku ditipu habis-habisan oleh pria Rusia.”

“Rose.”

“Lebih baik kau pergi. Stress tida baik untuk ibu hamil, dan melihatmu di sini membuatku semakin stress.”

Dimitri menghela napas panjang. “Baiklah, aku akan pergi. Nanti malam aku akan menemuimu kembali untuk memastikan keadaanmu.”

Ya terserah. Rose menggumam dalam hati, karena nanti malam ia akan mencari cara agar tidak bertemu dengan Dimitri. Rose menutup pintu flatnya lalu menguncinya dari dalam, setelah itu, ia menghela napas panjang.

Sial! Bayang pertemua pertamanya dengan Dimitri Empat tahun yang lalu tiba-tiba mencuat begitu saja dalam kepalanya.

Empat Tahun yang lalu…..

Kremlin, adalah salah satu tempat yang dikunjungi Rosaline, ia sudah menyiapkan kamera dan lain sebagainya untuk mengambil gambar-gambar di benteng bersejarah tersebut. saat ia asyik mengambil gambar denga kameranya, tiba-tiba tubuhnya di tabrak oleh seseorang dari belakang hingga ia tersungkur.

Rosaline mengerang kesakitan, karena lutut dan telapak tangannya tergores, belum lagi kenyataan jika kamera yang ia bawah patah karena jatuh tertindih oleh tubuhnya.

“Nona, Anda tidak apa-apa?” Seorang lelaki berjongkok menolong Rosaline. Lelaki tampan dengan mata Hazelnya. Oh, Rosaline bahkan sempat ternganga karena terpana dengan mata keindahan mata tersebut.

“Ya, saya, baik-baik saja.”

“Anda terluka.” Lelaki itu menatap telapak tangan Rosaline.

“Ya, sepertinya begitu.”

“Dan kamera Anda….” Lelaki itu meraih kamera Rosaline yang sudah patah.

Sungguh, Rose merasa sangat sial. Apa yang akan ia lakukan dengan sebuah kamera yang sudah patah? Astaga, bagaimana mungkin ia bisa seceroboh ini? Sedih, tentu saja. Masih banyak tempat yang harus ia kunjungi, ia bahkan berjanji bahwa dirinya akan mengambil gambarnya sendiri di tempat-tempat indah itu. Dan kini, tanpa kamera semuanya sepertinya menjadi angan belaka.

“Kau, benar-benar baik-baik saja?” lelaki itu bertanya sekali lagi kali ini bukan dengan nada formal.

Rose menatap lelaki itu dengan mata yang sudah berkaca-kaca. “Kameraku patah, astaga, apa yang harus kulakukan? Aku tidak mungkin mengambil gambar dengan ponselku.” Lalu seperti anak kecil, Rosaline menangis sesenggukan menangisi kesialannya.

Oh, bukakah itu hanya sebuah kamera? Ya, tapi karena kamera itulah ia mengenal sosok tersebut. sosok tampan yang mampu membuatnya jatuh cinta pada pandangan pertama, hingga Rosaline tahu jika semua itu adalah awal dari mimpi buruknya.

-TBC-

4 thoughts on “Baby, oh Baby! – Chapter 1 (Kamera)”

  1. ooo so sweet , q selalu suka dengan certa yng seperti iNi , entah lah q merasa mereka masih sangat sling mencintai 😊😊
    ga sabar nunggu kelanjutan na 😍😍

    semangat yaa buuuu , semoga oh rose ma dimitri na berjalan dengan lancar .

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s